Musk menuduh Twitter melakukan penipuan atas jumlah akun palsu dalam pengajuan hukum

Musk menuduh Twitter melakukan penipuan atas jumlah akun palsu dalam pengajuan hukum

Anda mungkin pernah mendengar tentang situasi dengan multi-miliarder Elon Musk dan Twitter, situasi yang telah berlangsung sejak bulan April. Yang terbaru dalam perselisihan antara Musk dan Twitter adalah tuduhan bahwa Musk ditujukan pada perusahaan media sosial – tuduhan penipuan, lapor The New York Times.

Musk menuduh Twitter melakukan penipuan untuk jumlah akun palsu di platform

Setelah mundur dari kesepakatan $44 miliar untuk membeli Twitter, Musk sekarang menuduh platform media sosial itu melakukan penipuan. Sebelumnya, Twitter membawanya ke pengadilan karena mundur dari kesepakatan yang sudah diterima. Platform media sosial mengklaim Musk telah meninggalkan akuisisi karena turbulensi pasar saham. Dan kemudian Musk membalas, sekarang mengklaim dalam pengajuan hukum bahwa Twitter telah menyembunyikan jumlah sebenarnya dari akun palsu, oleh karena itu menuduh perusahaan melakukan penipuan.

Tim Musk menyatakan bahwa akun palsu (yang bukan orang sungguhan) setidaknya 10% dari pengguna aktif harian Twitter yang melihat iklan. Kekhawatiran tersebut diungkapkan segera setelah kesepakatan ditandatangani kembali pada bulan April. Namun, Twitter terus membantah klaim ini, menyatakan bahwa akun palsu ini mewakili kurang dari 5% dari pengguna harian di platform.

Pengacara Musk juga menyatakan Twitter menyembunyikan jumlah pengguna yang melihat iklan. Menurut pengajuan, selama Q1 tahun ini, 65 juta dari 229 juta pengguna aktif harian Twitter tidak melihat iklan.

Di sisi lain, Twitter mengklaim Musk berusaha mendistorsi data dan mempertahankan angka yang telah dinyatakannya sejak awal.

Namun demikian, tim Musk menggunakan Botometer, alat yang dirancang oleh Universitas Indiana untuk mengukur akun bot tersebut, dan jumlah yang mereka temukan lebih tinggi daripada yang diklaim oleh Twitter, kata pengajuan hukum. Dan, di atas itu, temuan itu masih awal dan akan diperluas.

Musk mengklaim Twitter tidak memberikan jumlah akurat akun palsu dengan tujuan menyesatkan investor. Semua ini membentuk pertempuran hukum yang berkepanjangan antara kedua belah pihak. Untuk saat ini, ada set uji coba untuk Oktober.

Twitter juga telah menanggapi klaim Musk dalam pengajuan hukum, menyatakan alat Botometar tidak dapat diandalkan dan sebelumnya bahkan menganggap akun Musk sangat mungkin untuk menjadi bot.

Elon Musk dan Twitter: rekap singkat tentang apa yang terjadi

Oke, jika Anda belum mengikuti situasi dengan kesepakatan akuisisi Twitter dan pertempuran hukum berikutnya, jangan khawatir – inilah rekap singkat dari apa yang terjadi sejauh ini sejak April tahun ini. Pada 5 April 2022, Elon Musk ditunjuk untuk Dewan Twitter (ini sebelum dia mengajukan tawaran untuk membeli Twitter) dan disambut oleh CEO Twitter dalam sebuah tweet.

Namun, tidak lama setelah itu, pada 11 April, Musk mengumumkan bahwa dia tidak akan duduk di Dewan Twitter.

Pada 14 April, Musk menawar $41 miliar untuk membeli keseluruhan Twitter dan menjadikannya perusahaan swasta, dalam upaya untuk memastikan kebebasan berbicara (dan apa pun agendanya, tidak ada yang tahu).

Kemudian, pada 25 April, Twitter setuju untuk dibeli oleh Musk seharga $44 miliar atau $54,20 per saham secara tunai. Dan kemudian, pada 13 Mei, Musk menunda kesepakatan karena kekhawatiran yang disebutkan di atas atas jumlah bot palsu.

Kemudian pada tanggal 8 Juli Pengacara Musk mengirim surat kepada pengacara top Twitter yang menjelaskan bahwa miliarder itu ingin mundur dari kesepakatan.

Pada 12 Juli Twitter menggugat Musk di Delaware Chancery Court, mengklaim bahwa ia telah menolak untuk menghormati kewajibannya kepada Twitter dan para pemangku kepentingannya “karena kesepakatan yang ia tandatangani tidak lagi melayani kepentingan pribadinya”.

Seperti yang Anda ketahui dengan sengketa hukum seperti itu, mungkin perlu waktu bagi pengadilan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *