Apple terjebak antara pemasok di Taiwan dan perakit di Cina;  Penundaan iPhone 14 mungkin terjadi

Apple terjebak antara pemasok di Taiwan dan perakit di Cina; Penundaan iPhone 14 mungkin terjadi

Pemerintah Komunis Tiongkok mendapatkan celana dalam mereka dalam banyak minggu terakhir ini ketika Ketua DPR Nancy Pelosi (D-Ca) mengunjungi Taiwan. China melihat ini sebagai pelanggaran terhadap kebijakan “Satu China” yang telah dipatuhi AS selama lima puluh tahun. Kebijakan itu menyatakan bahwa pemerintah Amerika “mengakui bahwa semua orang China di kedua sisi Selat Taiwan mempertahankan hanya ada satu China dan bahwa Taiwan adalah bagian dari China” dan AS “tidak menentang posisi itu.”

Republik Rakyat Tiongkok merasa bahwa AS telah melanggar kebijakan “Satu Tiongkok”

Sementara AS memiliki hubungan formal dengan Republik Rakyat China (RRC), AS memiliki hubungan “tidak resmi” dengan Taiwan yang RRC merasa sedang dibuat resmi dengan kunjungan Pelosi. Akibatnya, negara itu mengerahkan kekuatan militernya dengan menerbangkan 68 pesawat tempur di lepas pantai Taiwan, mengirim kapal perang ke Selat Taiwan, dan mengirim drone ke Jepang saat Pelosi berada di Taiwan. RRC juga memutuskan untuk menghentikan pembicaraan yang sedang dilakukan dengan AS mengenai berbagai mata pelajaran.

Taiwan adalah tempat banyak perusahaan teknologi besar AS, seperti Apple, memasok pasokan seperti chip. Taiwan Semiconductor Manufacturing Corp (TSMC) adalah perusahaan pengecoran logam independen teratas di dunia dan menganggap Apple sebagai pelanggan nomor satu. Hari ini, Apple mengatakan kepada pemasoknya yang berbasis di Taiwan, termasuk TSMC, bahwa ketika mengirimkan suku cadang dan komponen ke China, mereka harus mematuhi peraturan baru China yang mencakup pelabelan persediaan sebagai buatan “Taiwan, China” atau “Chinese Taipai.”

Jika tuntutan RRC terdengar seperti permintaan yang akan Anda dengar dari seorang anak yang pemarah, Anda benar sekali. Meminta pemasok Taiwan untuk melakukan ini tidak lebih dari RRC yang bertindak seperti pengganggu untuk memberi tahu semua orang siapa yang sebenarnya memiliki Taiwan.

Alasan peringatan dari Apple kepada pemasoknya yang berbasis di Taiwan adalah karena keputusan China untuk menahan pasokan yang dikirim oleh pemasok di Taiwan ke pabrik Pegatron di Suzhou China yang membangun beberapa produk untuk perusahaan AS seperti Microsoft dan Taiwan. Pengiriman ini ditahan oleh bea cukai di RRC dan semua dokumentasi dan kontainer pengiriman diperiksa dengan sisir gigi yang bagus untuk memastikan bahwa mereka tidak menyebut Taiwan atau nama resmi “Republik China”.

Wakil Ketua Pegatron Jason Chen dan eksekutif lain dari industri chip Taiwan difoto dengan Pelosi membuat RRC semakin marah. Apple menjelaskan kepada rantai pasokannya hari ini bahwa ini adalah masalah yang mendesak, terutama sekarang, dengan seri iPhone 14 baru sedang dirakit. Seperti itu, ada laporan bahwa iPhone 14 dan iPhone 14 Max non-Pro mengalami masalah dengan tampilan mereka dan dengan lensa kamera yang retak.

Dengan peluncuran model iPhone 2022 hanya beberapa minggu lagi, ini adalah hal terakhir yang dibutuhkan Apple

Hal terakhir Kebutuhan Apple sekarang adalah memiliki persediaan yang dialokasikan untuk jalur perakitan seri iPhone 14 yang ditolak oleh bea cukai dan dikembalikan ke Taiwan. Menulis “Made in Taiwan” pada formulir pernyataan impor China atau pada karton pengiriman yang sebenarnya dapat mengakibatkan pengiriman ini tertunda atau ditolak. Selain itu, denda sebanyak 4,000 (US$592) juga dapat dikenakan.

Tapi ya, inilah intinya. Di sisi lain, Taiwan menuntut agar semua ekspor memiliki label yang menyatakan asal pengiriman yang berarti harus dicap “Taiwan” atau “Republik China”. Itu tentu saja yang tidak ingin dilihat oleh adat Cina. Dalam upaya untuk menghindari gangguan rantai pasokan, Apple telah memperingatkan pemasoknya yang berbasis di Taiwan untuk mengembangkan semacam rencana darurat.

Apple juga meminta rantai pasokannya untuk memeriksa dan mengedit label pada karton dan formulir untuk pengiriman dari Taiwan ke China, jika perlu, menurut mereka yang mengetahui situasi tersebut. Kekurangan chip dan masalah rantai pasokan adalah masalah besar bagi Apple saat ini dan dengan waktu yang canggung, Apple harus tetap diplomatis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *