Galaxy Z Fold 4 membuktikan bahwa sudah waktunya untuk perubahan;  Apa kamu setuju?

Galaxy Z Fold 4 membuktikan bahwa sudah waktunya untuk perubahan; Apa kamu setuju?

Telepon cukup banyak lempengan yang sempurna hari ini. Baik Anda mendapatkan flagship, mid-ranger, atau dalam beberapa kasus bahkan ponsel murah – Anda mungkin akan senang dengan kinerja, kualitas build, dan fiturnya.

Ponsel kelas menengah khususnya menjadi sangat bagus, sehingga kadang-kadang saya bahkan bertanya-tanya mengapa ada orang yang mau menghabiskan lebih dari $ 1.000 untuk flagship merek besar.

Bagaimanapun, di sini kita berada di pertengahan tahun 2022. Ini bukan tahun luar angkasa ajaib dari ponsel yang dapat digulung, ponsel layar ganda, augmented reality, atau setidaknya satu di mana setiap orang memiliki ponsel lipat di saku mereka. Tapi itu masih mengasyikkan.

Seperti yang seharusnya, karena semakin sulit bagi merek untuk meyakinkan pengguna untuk membeli ponsel baru mereka, kecuali ponsel tersebut memiliki sesuatu yang keren dan baru untuk ditawarkan. Biasanya hari ini kita melihat bank seperti Apple, Samsung, OnePlus dan Xiaomi di kamera – mereka akan memperkenalkan ponsel dengan yang besar, dan menjanjikan peningkatan di area itu. Tapi apakah itu cukup?

Samsung tahu orang lebih sulit untuk menjual suatu produk, kecuali jika itu benar-benar menawarkan sesuatu yang berbeda

Samsung mendatang Galaxy Z Fold 4 dan Galaxy Z Flip 4 bukan hanya ponsel unik dan tidak biasa untuk audiens khusus. Dengan setiap generasi Z Folds, Samsung memposisikan dirinya sebagai merek paling terkemuka untuk membeli perangkat lipat, meningkatkan produk setiap tahun, dan menjadi yang terdepan dalam persaingan. Terutama persaingan yang bahkan belum mulai menjual perangkat lipat hingga saat ini.

Namun secara ajaib, meskipun Samsung menjadi salah satu dari sedikit merek yang telah merilis ponsel yang dapat dilipat, pengiriman ponsel yang dapat dilipat naik 300% tahun lalu, dan siapa yang tahu seberapa jauh mereka akan meningkat pada tahun 2022.

Bagaimana cara kerjanya? Nah, faktanya, Ponsel lipat Samsung terjual jauh lebih baik daripada yang Anda kira, meskipun tampaknya menarik dan harganya mahal.

Samsung mengambil risiko investasi besar ketika memutuskan untuk membuat perangkat lipat kembali pada awal 2019. Sebenarnya tidak ada pasar untuk perangkat yang dapat dilipat. Kebanyakan orang bahkan tidak membayangkan ponsel lipat, apalagi menginginkan hal seperti itu. Dan Fold pertama Samsung juga tidak memiliki peluncuran yang mulus.

Namun semua ini tidak menghentikan raksasa Korea untuk meningkatkannya setiap tahun, dengan setiap iterasi Z Fold baru. Itu tidak pernah menyerah pada Z Fold.

Dan di mana beberapa orang mungkin melihat perusahaan besar Korea mengeluarkan uang untuk produk khusus yang tidak diinginkan banyak orang, yang seharusnya kita lihat adalah perusahaan yang berinvestasi ke masa depan.

Sebuah perusahaan mungkin menyadari bahwa lebih sulit untuk meyakinkan Anda – konsumen – untuk membeli slab baru yang sama hanya dengan kamera yang lebih besar setiap tahun. Sebaliknya, Samsung sendirian membuat ponsel lipat menjadi mainstream melalui banyak iklan mahal, dan bahkan penelitian dan pengembangan yang lebih mahal. Jadi, ketika saatnya tiba, ketika Anda tidak ingin menghabiskan uang untuk ponsel yang kurang lebih sama seperti tahun lalu – Samsung menawarkan sesuatu yang sangat berbeda dan lebih keren kepada Anda.

Seberapa besar kemungkinan Google, Apple, dan orang-orang lain itu merilis perangkat yang dapat dilipat sekarang?

Mari kita mulai dengan Google. Raksasa mesin pencari yang kita semua kenal dan cintai (?) Sebenarnya mencoba untuk merilis ponsel lipat beberapa kali sekarang – mitos Google Pixel Lipat.

Menurut banyak kebocoran yang kami lihat, perangkat ini mengalami beberapa perubahan nama, penundaan, dan kemungkinan pembatalan. Dan yang terakhir adalah karena Google memutuskan itu tidak akan mampu bersaing dengan Galaxy Z Fold 4. Apakah Google pintar, menghindari kehilangan uang dengan merilis lipat yang lebih rendah, atau mungkin tidak cukup bersemangat memasuki pasar lipat di tempat pertama?

Saya sebelumnya menyarankan bahwa jika Google tidak dapat merilis pesaing Z Fold 4, yang dapat dilakukan adalah merilis ponsel lipat yang terjangkau, yang berpotensi melemahkan Z Fold 4, dan menjual murni karena harganya yang terjangkau. Banyak merek telah melakukan ini – “Jika Anda tidak dapat mengalahkan mereka, buatlah yang lebih murah.”

Tapi ya, tampaknya Google telah menyerah pada gagasan Pixel yang dapat dilipat, setidaknya untuk saat ini, karena Samsung Z Fold hanyalah kompetisi yang menakutkan.

Sekarang mari kita lihat Apple – kapan dirilis? iPhone yang bisa dilipat? Kenapa Apple dulunya adalah merek yang memperkenalkan produk baru dan keren yang bahkan tidak kami tahu kami inginkan, namun sekarang Samsung yang melakukannya dengan perangkat yang dapat dilipat?

Yah, seperti Google, Apple juga dikabarkan telah mempermainkan ide iPhone dan iPad yang dapat dilipat, tetapi sejauh ini, itu tidak ada di mana-mana. Bahkan, saya berani bertaruh Apple tidak akan pernah merilis ponsel lipat, karena memiliki triknya sendiri – augmented reality. Dan itu bisa di ambang menunjukkannya.

Selama bertahun-tahun sekarang Apple diam-diam mengerjakannya Kacamata AR Apple, yang kemungkinan dilihat oleh perusahaan yang dipimpin Tim Cook sebagai “hal besar berikutnya” yang sebenarnya, dan bukan ponsel yang dapat dilipat.

Tapi ada merek lain selain Google dan Apple yang bisa kita lihat. Merek yang sebenarnya berani bersaing dengan Samsung di pasar ponsel lipat, meskipun ada peluang, yang secara nyata menguntungkan Samsung.

Persaingan Samsung yang dapat dilipat ada di luar sana – itu hanya dibayangi oleh Galaxy Z Fold dan Z Flip

Motorola Razr lipat pertama sebenarnya keluar sebelum Samsung Z Flip, tahukah Anda? Moto mengalahkan Samsung, namun ponsel lipat Samsung jauh lebih populer dan sukses – mengapa demikian?

Ya, bisa jadi karena Motorola Razr foldable lebih mahal daripada Z Fold, dan mungkin yang lebih penting – meskipun menurut saya tampilannya keren, secara objektif kurang menarik bagi massa daripada desain Z Flip yang lebih konservatif dan ramping.

Ini juga adil untuk mengasumsikan bahwa mayoritas pembeli ponsel akhir-akhir ini telah semakin mempercayai Samsung sebagai merek daripada Motorola, dan membeli ponsel yang dapat dilipat memang membutuhkan banyak kepercayaan pada suatu merek. Karena perangkat lipat pertama yang kami lihat dirilis tampaknya terlalu mudah rusak dan rentan terhadap masalah lain, sehingga orang lebih cenderung memilih merek dengan kredibilitas paling tinggi.

Dan dari pengalaman pribadi kami, Motorola Razr yang kami ulas cukup berderit dan tidak terasa terlalu meyakinkan atau premium, jadi… masuk akal jika Z Fold 4 terjual lebih baik. Tapi saya tetap mendukung Motorola, karena kami membutuhkan lebih banyak persaingan di pasar ponsel lipat. Semoga Razr berikutnya menjadi luar biasa!

Huawei adalah salah satu merek pertama yang bersaing dengan cukup berani dengan perangkat lipat Samsung dengan merilis beberapa produknya sendiri. Dan meskipun itu bukan merek yang akan Anda lihat di AS atau banyak wilayah lain saat ini, merek itu terus berjalan. Faktanya, kami baru-baru ini melakukan Pratinjau langsung Huawei Mate XS2, dan ternyata cukup kompeten, dapat dilipat dengan perasaan premium.

Tapi ya, meskipun jelas bersedia, Huawei tidak dapat bersaing dengan Samsung dalam hal ponsel yang dapat dilipat atau hampir semua ponsel, karena sementara Samsung telah mengambil alih seluruh dunia, Huawei tidak memiliki jangkauan pasar yang besar lagi.

Beberapa bulan yang lalu kami menerbitkan kami Review Oppo Find N. Nah, itu adalah perangkat lipat yang saya cukup senang dan berpikir itu akan menjadi pesaing Galaxy Z Fold yang solid, karena sebenarnya memiliki rasio aspek (layar yang lebih lebar) secara subyektif lebih baik, dan umumnya lebih kecil dan lebih kompak. Itu bahkan tidak memiliki lipatan di tengah layar lipatnya, yang belum diketahui oleh Samsung.

Jadi, mengapa ponsel lipat yang imut dan kokoh dari Oppo ini tidak membuat heboh dan dunia tampaknya dengan cepat melupakannya? Ini lebih murah dan lebih ringkas daripada Z Fold, dengan layar yang bisa dibilang lebih baik juga. Yah, kemungkinan itu tergantung pada pengakuan dan kepercayaan merek, dicampur dengan ketersediaan lagi. Anda tahu Samsung dan dapat membeli Z Fold di mana saja. Pada saat yang sama, Anda mungkin tidak mengenal Oppo sama sekali, perangkat lipatnya sulit ditemukan dan dibeli bahkan jika Anda menginginkannya, dan sebagai bonus, ia tidak memiliki semua fitur OneUI keren yang dimiliki Samsung yang dapat dilipat, seperti sebagai Samsung DeX.

Cepat atau lambat, orang-orang akan menginginkan sesuatu yang baru, dan Samsung siap untuk memberikannya kepada mereka saat mengalahkan persaingan – Z Fold 4 sudah dekat.

Jadi, ada ponsel lipat lain yang bisa kami sebutkan, seperti Xiaomi Mi Mix Fold, tetapi Anda mengerti maksudnya – Galaxy Z Fold 4 yang akan datang pasti akan terjual lebih baik daripada ponsel lipat lainnya, kedua setelah Galaxy yang lebih murah dan lebih menarik secara universal. Z Balik 4.

Bagaimana menurut Anda – apakah Samsung pintar mengambil risiko finansial yang besar dan menumbuhkan pasar ponsel lipat seperti sekarang ini? Apakah itu mempersiapkan masa depan, di mana telepon slab tidak akan cukup? Atau apakah Anda percaya foldable tidak akan bertahan lama, dan tidak akan pernah menjadi mainstream?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *