Samsung dilaporkan memberi Apple kesempatan untuk menutup kesenjangan dalam pengiriman ponsel tahun ini

Samsung dilaporkan memberi Apple kesempatan untuk menutup kesenjangan dalam pengiriman ponsel tahun ini

Awal bulan ini kami menyampaikan laporan dari Reuters yang menyatakan bahwa produksi smartphone di pabrik Samsung Vietnam, yang bertanggung jawab atas setengah dari produksi telepon tahunan perusahaan, telah dibatasi secara tajam. Samsung terus memimpin dunia dalam pengiriman smartphone tetapi menurut TheElec, telah menurunkan targetnya untuk 2022 dan sekarang berencana untuk mengirimkan 260 juta unit, turun 13,3% dari perkiraan sebelumnya 300 juta unit.
Laporan itu menambahkan bahwa Samsung awalnya berencana untuk membangun 334 juta smartphone tahun ini dan mengirimkan 300 juta di antaranya. Dari 334 juta unit yang dijadwalkan untuk produksi, 284 juta handset akan diluncurkan dari jalur perakitan Samsung sendiri dengan 50 juta diproduksi oleh produsen kontrak yang berbasis di China. Tetapi setelah mempertimbangkan tantangan seperti masalah rantai pasokan (seperti kekurangan chip dan kekurangan pekerja berpengalaman), inflasi, dan penurunan permintaan untuk smartphone, Samsung dilaporkan telah memangkas rencana produksi.
TheElec mengatakan bahwa antara Oktober dan November, Samsung berencana membangun hanya 34 juta unit smartphone di pabriknya sendiri. Dikatakan bahwa ini akan menjadi penurunan besar dibandingkan dengan periode waktu yang sama di tahun-tahun sebelumnya.

Tahun lalu, pabrikan Korea Selatan mengirimkan sekitar 270 juta unit, jadi jika Sammy mengirimkan 260 juta handset, itu akan menjadi penurunan 3,7% secara tahunan. Itu juga bisa memberi Apple kesempatan untuk menutup celah dengan Samsung. Tahun lalu, Apple mengirimkan 235 juta unit iPhone dan tahun ini lini iPhone 13 telah terjual dengan baik dengan seri iPhone 14 yang akan diluncurkan mungkin dalam waktu tiga minggu.

Selama kuartal kedua tahun 2022, Canalys melaporkan penurunan 9% dari tahun ke tahun dalam pengiriman smartphone. Samsung masih memiliki pangsa pasar tertinggi di industri dengan 21% berkat lini produk Galaxy A kelas menengah. Harga lebih terjangkau daripada handset premiumnya, model Galaxy A memiliki layar besar, kamera yang layak, dan baterai besar. Apple berada di urutan berikutnya dengan 17% kue smartphone global diikuti oleh Xiaomi (14%), Oppo (10%), dan Vivo (9%).

Jika Samsung melihat pengiriman smartphone turun menjadi 260 juta unit, itu akan menjadi total tahunan terendah sejak pandemi mengurangi pengiriman 2020 menjadi 253 juta. Tahun sebelumnya, telah mengirimkan 296,5 juta smartphone.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *