FTC dan tujuh negara bagian menuntut Google atas penipuan iklan radio Pixel

FTC dan tujuh negara bagian menuntut Google atas penipuan iklan radio Pixel

Selama awal tahun ini, kami memberi tahu Anda bahwa dipimpin oleh jaksa agung negara bagian Texas Ken Paxton, negara bagian Texas menggugat Google atas siaran iklan radio pada tahun 2019 dan 2020 yang mempromosikan Pixel 4 dan Pixel 4 XL. Google telah menandatangani kesepakatan dengan perusahaan media untuk mempromosikan handset barunya termasuk iHeartMedia, untuk merekam dan menyiarkan iklan di pasar Dallas-Fort Worth (“DFW”) dan Houston, Texas.

Google menulis skrip yang memaksa bakat siaran untuk berbohong tentang pengalaman mereka dengan Pixel 4

Masalahnya adalah Google ingin tokoh radio memberikan pengalaman langsung mereka dengan lini Pixel 4 meskipun ponsel tersebut belum dirilis. Dan ketika iHeartMedia meminta Google untuk memberikan Pixel 4 kepada setiap talenta siarannya yang terlibat dalam promosi, Google menolak. Perusahaan memang menulis skrip yang mengharuskan DJ untuk mengatakan bahwa mereka menggunakan perangkat tersebut dan mereka menyukai fitur Night Sight yang memungkinkan pengguna mengambil foto di lingkungan kurang cahaya tanpa flash.

Naskahnya menyertakan dialog seperti ini: “Satu-satunya hal yang lebih saya sukai daripada mengambil foto yang sempurna? Mengambil foto yang sempurna di malam hari. Dengan Google Pixel 4 keduanya sangat mudah. ​​Ini kamera ponsel favorit saya di luar sana, terutama dalam cahaya redup, terima kasih ke Mode Penglihatan Malam.” Skrip lain membuat DJ mengatakan, “Saya telah mengambil foto seperti studio dari semuanya … pertandingan sepak bola anak saya … hujan meteor … burung hantu berbintik langka yang mendarat di halaman belakang saya. Foto atau tidak ‘ tidak terjadi, apakah saya benar?”

Dan iklan tersebut juga mempromosikan Asisten Google: “Pixel 4 lebih dari sekadar gambar yang bagus. Ini juga bagus dalam membantu saya menyelesaikan pekerjaan, berkat Asisten Google baru yang diaktifkan dengan suara yang dapat menangani banyak tugas sekaligus. Saya dapat membaca di mode kesehatan terbaru, tanyakan arah ke kelas yoga kambing terdekat (ya, itu penting), dan kirim lokasi ke ibu secara handsfree.” Ingat, talenta siaran tidak pernah benar-benar memegang Pixel 4 di tangan mereka.
Tindakan terhadap Google telah menyebar sebagai Komisi Perdagangan Federal (FTC) hari ini mengumumkan bahwa mereka dan jaksa agung dari tujuh negara bagian memulai gugatan terhadap Google dan iHeartMedia. Siaran pers tersebut menuduh kedua terdakwa menayangkan 29.000 iklan penipuan untuk seri Pixel 4 pada tahun 2019 dan 2020. Gugatan tersebut menuntut Google dan iHeartMedia menahan diri untuk tidak membuat klaim penipuan tentang kepemilikan perangkat di iklan mendatang.

FTC mengatakan bahwa pesanan yang diusulkan akan melarang Google untuk salah mengartikan bahwa orang yang mendukung suatu produk telah memiliki atau menggunakan, atau tentang pengalaman mereka dengan, produk tertentu. Ini juga akan melarang iHeartMedia untuk salah menggambarkan bahwa seorang karyawan yang mempromosikan suatu produk telah memiliki atau menggunakan, atau tentang pengalaman mereka dengan, produk atau layanan konsumen apa pun. Dan itu akan membutuhkan Google dan iHeartMedia untuk mendistribusikan pesanan kepada orang-orang tertentu, mengajukan laporan kepatuhan kepada Komisi, dan menyimpan catatan sehingga memungkinkan FTC untuk memantau kepatuhan kedua perusahaan.

Tujuh negara bagian yang terlibat mengusulkan agar Google dan iHeartMedia membayar denda $9,4 juta

Negara bagian yang terlibat dalam tindakan hukum, Arizona, California, Georgia, Illinois, Massachusetts, New York, dan Texas, juga telah mengeluarkan putusan yang meminta denda $9,4 juta dibayarkan oleh raksasa pencarian dan perusahaan penyiaran radio terbesar di negara itu (dengan lebih dari 850 pagi dan stasiun radio FM). Termasuk layanan radio internetnya, lebih dari 245 juta orang mendengarkan acara penyiar setiap bulan. Tidak diketahui berapa banyak yang mendengar salah satu iklan Pixel 4.

Direktur Biro Perlindungan Konsumen Samuel Levine berkata, “Google dan iHeartMedia membayar influencer untuk mempromosikan produk yang tidak pernah mereka gunakan, menunjukkan sikap tidak hormat yang terang-terangan terhadap aturan periklanan yang sebenarnya. FTC tidak akan berhenti bekerja sama dengan mitra kami di negara bagian untuk menindak iklan yang menipu dan memastikan perusahaan yang melanggar aturan membayar harganya.” menyesatkan dengan dukungan palsu. Penyelesaian hari ini membuat Google dan iHeart bertanggung jawab atas kampanye iklan yang menipu ini dan memastikan kepatuhan terhadap undang-undang negara bagian dan federal ke depannya.”

Selain iHeartMedia, FTC mengatakan bahwa 11 jaringan siaran lain di sepuluh negara bagian dibayar oleh Google untuk mempromosikan seri Pixel 4.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *