Analis top melihat permintaan untuk iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max menghilang

Analis top melihat permintaan untuk iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max menghilang

Ming Chi-Kuo mengharapkan kekurangan besar model seri iPhone 14 Pro pada kuartal ini

Akibatnya, para pekerja terpaksa tinggal di kampus Zhengzhou Foxconn dan makan di asrama mereka. Segera, perusahaan menyadari kekurangan pekerja untuk mengelola jalur perakitan seri iPhone 14 Pro tepat sebelum musim belanja liburan dimulai. Akhirnya, janji untuk membayar bonus pekerja baru untuk tinggal selama 30 hari dan 60 hari membantu Foxconn menarik lebih banyak pekerja.

Tapi kekerasan pecah minggu lalu di fasilitas ketika pekerja menuduh Foxconn melakukan “umpan dan beralih” dengan kontrak mereka dan ini mengakibatkan 20.000 pekerja dibayar oleh Foxconn untuk berhenti dan meninggalkan pabrik. Hal itu dilakukan untuk menghentikan bentrokan antara pekerja dan satpam di pabrik. Sekarang, menurut Sedang, analis Apple yang andal dari TF International Ming-Chi Kuo telah merilis perkiraannya tentang seberapa besar Apple akan terpengaruh oleh masalah yang dialami Foxconn di pabrik perakitan iPhone terbesarnya.
Kuo memposting tweet di mana dia mengatakan mengharapkan Apple untuk mengirimkan 15 juta hingga 20 juta lebih sedikit iPhone 14 Pro dan Unit iPhone 14 Pro Max dari yang diharapkan. Itu akan menghasilkan pengiriman kuartal ini 70 juta-75 juta unit dari dua model iPhone 2022 yang lebih mahal, 20% lebih rendah dari 80 juta-85 juta unit yang diharapkan oleh analis Wall Street.

Alasan kekurangan tersebut mudah dijelaskan karena Kuo menyatakan bahwa tingkat pemanfaatan kapasitas pabrik iPhone Zhengzhou kira-kira 20% pada bulan November. Bulan depan dia melihat tingkat itu naik menjadi 30%–40%. Analis mengatakan bahwa dua produsen kontrak Apple lainnya, Pegatron dan Luxshare ICT, telah diberi tugas untuk merakit 10% pesanan iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max yang biasanya diproduksi oleh Foxconn, tetapi unit tersebut tidak akan diproduksi. dikirim sampai akhir Desember.

Kuo mengatakan konsumen yang tidak dapat menemukan model iPhone 14 Pro yang mereka inginkan tidak akan menunda pembelian mereka di lain waktu

Tapi Kuo memiliki ramalan mengerikan yang mungkin membuat khawatir para eksekutif Apple termasuk CEO Tim Cook. Kuo mengatakan bahwa dia melihat permintaan untuk seri iPhone 14 Pro menghilang! Sementara kita berada di tengah resesi ekonomi (menurut Kuo), konsumen yang tidak dapat membeli model seri iPhone 14 Pro karena kekurangan produksi lebih cenderung melupakan pembelian sama sekali daripada menundanya sampai masa depan. tanggal.

Apakah konsumen ini akan beralih ke iPhone 14 Plus yang lebih murah, atau mencoba Android (melalui Pixel 7 Pro atau Galaxy S22 Ultra) bukanlah bagian dari perkiraan Kuo. Tapi itu adalah sesuatu yang mungkin membuat Cook terjaga di malam hari.
Kuo juga mencatat bahwa pemasok komponen seri iPhone 14 Pro belum diberitahu untuk mengurangi produksi. Akibatnya, analis melihat penurunan kuartal-ke-kuartal dan setengah-setengah dalam pengiriman komponen ke Apple untuk kalender kuartal pertama dan kalender paruh pertama tahun 2023. Tapi Apple mungkin bisa membuat limun dari kekacauan ini. Kuo mengatakan bahwa peran Foxconn sebagai pemasok eksklusif iPhone 15 Pro dan Model iPhone 15 Ultra ke Apple dalam bahaya.

Itu sebenarnya kabar baik bagi Apple jika dapat dengan cepat menemukan pengganti yang dapat merakit handset dalam jumlah besar. Perusahaan telah mencari untuk mendiversifikasi produksi iPhone-nya di luar China untuk mengurangi risiko kekurangan produksi. Masalahnya adalah menemukan fasilitas dengan pekerja berpengalaman yang cukup murah yang dapat melakukan pekerjaan dan dilayani oleh rantai pasokan yang mampu membangun komponen dalam kuantitas dan kualitas yang dibutuhkan Apple.

Kemungkinan termasuk memperluas produksi iPhone saat ini di India atau memindahkan produksi ke Meksiko atau Vietnam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *