Sumber di dalam Apple mengungkapkan nama baru sistem operasi untuk headset VR/AR-nya

Sumber di dalam Apple mengungkapkan nama baru sistem operasi untuk headset VR/AR-nya

Itu kembali pada November 2017 ketika kami pertama kali menyebut nama reality Operating System (rOS) dalam sebuah cerita. Bocoran mengungkapkan bahwa ini adalah nama perangkat lunak yang akan digunakan Apple untuk menjalankan kacamata pintarnya. Pada saat itu, tidak ada desas-desus tentang headset realitas campuran yang diperkirakan berharga antara $2.000 dan $3.000.

Apple dilaporkan mengubah nama perangkat lunak yang dikembangkannya untuk headset realitas campurannya

Bertahun-tahun kemudian, nama ros dikembalikan karena perangkat lunak itu diharapkan akan digunakan untuk headset Mixed Reality milik Apple yang mungkin diberi nama Reality One. Perangkat tersebut dapat diluncurkan pada bulan Januari dan dirilis pada kuartal kedua tahun depan. Ini akan menggunakan Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR). Yang pertama menunjukkan lingkungan yang sepenuhnya dibuat-buat yang dirancang agar terlihat nyata bagi orang yang memakai headset.

Augmented Reality adalah penggunaan gambar yang dihasilkan komputer (CGI) yang ditempatkan di atas gambar dunia nyata. Contoh bagusnya adalah Tampilan Langsung Google Maps yang menyajikan petunjuk arah bagi mereka yang berjalan ke tujuan dengan navigasi berbasis AR. Menggunakan kamera belakang di ponsel, Anda melihat gambar dunia nyata dari apa yang ada di depan Anda saat panah buatan CGI memberi tahu Anda arah mana yang harus dilalui. Fitur ini juga akan menunjukkan seberapa jauh Anda dari landmark dan bangunan ikonik tertentu.

Analis terpercaya Ming-Chi Kuo mengatakan itu Headset Apple akan menawarkan transisi yang mulus antara VR dan AR. Sensor pelacakan kepala dilaporkan akan menjadi bagian dari perangkat yang dapat ditenagai oleh M2 SoC Apple yang kuat dan memiliki hingga 15 kamera. Itu juga akan menampilkan audio spasial yang merupakan teknologi yang digunakan pada AirPods Pro untuk menghadirkan suara surround atau audio 3D. Hal ini memungkinkan pendengar untuk menentukan apakah suatu suara seharusnya datang dari atas, belakang, samping, atau bawah.
Berita besar hari ini dari Mark Gurman dari Bloomberg mengatakan bahwa Apple baru-baru ini mengubah nama sistem operasi yang akan digunakan untuk Reality One dari Reality Operating System (rOS) menjadi Extended Reality Operating System atau “xrOS.” Kebocoran tersebut berasal dari pekerja anonim di dalam Apple dan penggunaan nama Extended Reality seharusnya menunjukkan dukungan headset untuk VR dan AR.

Setelah headset Reality One dari Apple, perusahaan diharapkan untuk mengerjakan Apple Glasses

Ironisnya, salah satu pesaing Apple di pasar headset, Meta, memiliki 300 insinyur yang mengembangkan sistem operasi realitas campuran dengan nama yang sama. Tetapi Bloomberg mencatat bahwa pengajuan merek dagang terbaru untuk nama tersebut tidak berasal dari Meta. Apple akan menawarkan pengembang aplikasi perangkat pengembangan perangkat lunak untuk membantu mereka mengembangkan aplikasi untuk headset. Perangkat lunak ini juga akan menampilkan versi baru dari aplikasi inti iOS seperti Pesan dan kita akan melihat versi VR dari FaceTime.

Setelah headset realitas campuran, Apple diperkirakan akan memulai pengembangan hal besar berikutnya. Itu akan menjadi sepasang kacamata pintar yang diperkirakan beberapa analis pada akhirnya akan menggantikan (duduk sekarang) iPhone. Mengingat penerimaan yang didapat Google Glass saat dirilis mulai tahun 2013, Apple akan berhati-hati untuk tidak mengikuti jejak Google. Karena pengguna dapat memotret orang lain tanpa sepengetahuan subjek, pengguna Google Glass dikenal sebagai Glassholes dan beberapa bar melarang pelanggan memakai perangkat tersebut.

Sementara program ambisius Google untuk menjual Google Glass kepada konsumen gagal, perangkat tersebut masih digunakan oleh bisnis. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, konsumen diharapkan mengganti smartphone mereka dengan kacamata pintar. Namun, versi awal perangkat mungkin mengharuskan pengguna membawa iPhone untuk membantu kacamata memproses tugas rumit tertentu. Apple pada akhirnya diharapkan untuk menyapih kacamata pintarnya dari iPhone seperti yang terjadi pada Apple Watch. Karena komponen kacamata menjadi lebih bertenaga, lebih kecil, dan lebih murah, spesifikasinya akan menjadi perangkat yang berdiri sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *