FBI dapat menuntut Google atas dominasinya di pasar iklan digital paling cepat besok

FBI dapat menuntut Google atas dominasinya di pasar iklan digital paling cepat besok

Minggu lalu Mahkamah Agung India gagal memberikan apa yang diminta Google. Raksasa teknologi itu menginginkan pengadilan tertinggi di negara itu untuk memblokir keputusan yang dibuat pada bulan Oktober oleh Komisi Persaingan India (CCI). Putusan ini bisa memaksa Google mengubah cara melisensikan Google Mobile Services (GMS) versi Android di pasar ponsel pintar terbesar kedua di dunia.

Google harus melakukan perubahan pada cara melisensikan versi GMS Android di India

Google menuntut produsen ponsel yang melisensikan sistem operasi Android dengan Layanan Seluler Google harus melakukan pra-instal aplikasi Google tertentu seperti browser Chrome, mesin pencari Google, YouTube, dan aplikasi lain yang dikembangkan oleh perusahaan. CCI ingin Google menghentikan apa yang dilihatnya sebagai perilaku antipersaingan di pihak Google. Itu juga ingin Google mengizinkan pengguna Android di India untuk memiliki opsi untuk menghapus Google Maps dan YouTube dari handset mereka.

Meskipun Android adalah sistem sumber terbuka, versi Layanan Seluler Google menyertakan aplikasi Google dan Google Play Store. Ini adalah versi Android yang mungkin paling Anda kenal (kecuali pengalaman Android Anda terbatas pada kegagalan handset Amazon, Fire Phone, yang menggunakan versi Android “bercabang” tanpa aplikasi Google. Toko aplikasi Amazon menggantikan Google Play Store di ponsel itu.

Mahkamah Agung India mengembalikan kasus tersebut ke pengadilan yang lebih rendah dan memberi Google waktu hingga 26 Januari untuk mengubah cara melisensikan Android. Tapi ada lebih banyak masalah di depan untuk Google menurut Bloomberg. Orang-orang yang mengetahui masalah ini memberi tahu kantor berita bahwa paling cepat besok, Departemen Kehakiman AS akan menuntut Google karena pangsa pasar periklanan digitalnya yang sangat besar.

Jika diajukan, itu akan menjadi keluhan antimonopoli federal kedua terhadap Google. Kembali pada tahun 2020, Departemen Kehakiman mengajukan gugatan terhadap Google karena dominasinya di pasar pencarian online. Kasus itu rencananya akan disidangkan September ini. Pemerintah ingin mengetahui bagaimana Google memperoleh dan mempertahankan dominasinya dalam pencarian dan periklanan digital.

Bisnis periklanan Google bertanggung jawab atas 80% pendapatannya. Selain mengumpulkan pendapatan iklan dari pengiklan di platform pencariannya dan aplikasi lain seperti YouTube, Google dibayar untuk menghubungkan pengiklan dengan situs web, surat kabar, dan perusahaan lain yang ingin menghosting iklan. Satu keluhan terhadap perusahaan adalah bahwa Google tidak selalu jelas tentang berapa banyak yang dibutuhkan dari pengiklan dan berapa banyak yang masuk ke penerbit yang menghosting iklan.

Google berada dalam air panas legal di seluruh dunia

Dan dalam pembelaan Google, hal itu dapat menunjukkan penurunan pangsa pasarnya di pasar iklan digital AS. Insider Intelligence mengatakan bahwa bagian Google dari pasar iklan digital Amerika Serikat telah menurun dari 36,7% pada 2016 menjadi 28,8% tahun lalu. Google sebelumnya mengatakan bahwa mereka menghadapi persaingan di pasar ini dari perusahaan seperti Comcast, Facebook, dan AT&T. Terlepas dari erosi, Google tetap menjadi pemimpin dalam industri ini dengan margin yang besar.

Google meningkatkan kehadirannya di pasar iklan digital berkat beberapa pembelian yang dilakukan pada tahun 2008 dan 2009 saat membeli DoubleClick dan AdMob masing-masing.

Ada potensi masalah bagi Google di seluruh dunia. Perusahaan induk Alphabet menghadapi gugatan class action senilai $16,3 miliar yang diajukan di Inggris yang menuduh perusahaan yang berbasis di Mountain View mengumpulkan “laba super” dengan mengorbankan perusahaan yang lebih kecil. Google memberi label setelan itu “spekulatif dan oportunistik”.

September lalu, Google kalah dalam banding di hadapan Pengadilan Umum UE. Perusahaan didenda €4,34 miliar pada tahun 2018 karena mengharuskan produsen memasang Chrome dan Google Penelusuran di ponsel yang menjalankan Android versi GMS. Google juga didenda karena membayar produsen untuk melakukan pra-instal Google Penelusuran di perangkat mereka. Semakin banyak bola mata yang melihat aplikasi, semakin banyak Google dapat membebankan biaya untuk iklan. Pengadilan Umum Uni Eropa memang mengurangi denda menjadi €4,1 miliar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *