DOJ memiliki kata-kata kasar untuk Google karena berusaha menghancurkan bisnis iklan digitalnya

DOJ memiliki kata-kata kasar untuk Google karena berusaha menghancurkan bisnis iklan digitalnya

CNBC melaporkan bahwa untuk kedua kalinya dalam dua tahun, Departemen Kehakiman AS telah mengajukan gugatan antimonopoli terhadap Google. Pada tahun 2020, DOJ mengambil tindakan terhadap Google karena perusahaan tersebut dituduh menggunakan kekuatannya di pasar pencarian online untuk menyingkirkan pesaing. Kasus itu akan diadili pada bulan September. Aksi Selasa itu terjadi karena Google mendominasi industri iklan digital. Pemerintah bersikeras agar Google melepaskan diri dari beberapa bagian dari bisnis iklan online-nya.
Bergabung dengan DOJ dalam gugatan tersebut adalah negara bagian California, Colorado, Connecticut, New Jersey, New York, Rhode Island, Tennessee, dan Virginia. Selain tindakan DOJ, Google menghadapi tiga tuntutan hukum antimonopoli lainnya yang diajukan oleh jaksa agung negara bagian. Satu, terkait bisnis periklanan perusahaan, diajukan oleh Ken Paxton, Jaksa Agung Texas.

Jaksa Agung Merrick Garland mengumumkan gugatan itu Selasa sore. Jaksa Agung mengatakan, “Kami menuduh bahwa Google telah menggunakan kontak yang anti-persaingan, eksklusif, dan melanggar hukum untuk menghilangkan atau sangat mengurangi ancaman apa pun terhadap dominasinya atas teknologi periklanan digital.”

Google menghasilkan hampir $55 miliar pendapatan iklan untuk kuartal yang berakhir 30 September

Untuk kuartal yang berakhir pada 30 September, Google memperoleh pendapatan iklan sebesar $54,5 miliar. Uang iklan mengalir dari properti Google seperti aplikasi Penelusuran, YouTube, iklan Jaringan Google, dan iklan lainnya. Kritik terhadap bisnis periklanan Google mengatakan bahwa karena perusahaan terlibat dalam semua aspek periklanan digital, ia mengumpulkan informasi tentang pasar yang tidak dapat dilakukan oleh pesaing.
Dominasi Google atas industri ini membuat Departemen Kehakiman khawatir jika Google mengendalikan semua sisi pasar periklanan online “itu bisa menjadi ‘lokasi terbaik, dan akhir semua untuk semua penayangan iklan. Google tidak lagi harus bersaing berdasarkan keunggulan; itu hanya bisa mengatur aturan permainan untuk mengecualikan saingan.”

Dalam pengaduan tersebut, salah satu eksekutif periklanan Google diduga telah menghentikan upaya perusahaan untuk mengontrol semua aspek pasar iklan digital. Googler anonim berkata, “[I]Apakah ada masalah yang lebih dalam dengan kami memiliki platform, pertukaran, dan jaringan yang besar? Analoginya adalah jika Goldman atau Citibank memiliki NYSE.”

Keluhan mengatakan bahwa sebagai akibat dari dominasi Google atas pasar iklan online, “pembuat situs web berpenghasilan lebih sedikit, dan pengiklan membayar lebih dari yang seharusnya di pasar di mana tekanan persaingan yang tidak terbatas dapat mendisiplinkan harga dan menghasilkan alat teknologi iklan yang lebih inovatif yang pada akhirnya akan menghasilkan transaksi dengan kualitas lebih tinggi dan biaya lebih rendah untuk pelaku pasar.”Google membeli server iklan Double Click pada tahun 2008 dan AdMob pada tahun 2009. Yang terakhir menjadi AdX Google. Pemerintah mengatakan bahwa akuisisi ini telah memungkinkan Google untuk meminta penerbit menggunakan semua sumber dayanya daripada menggunakan pesaing Google untuk setidaknya beberapa proses pembelian iklan.

Google mengatakan bahwa Departemen Kehakiman “menggandakan argumen yang salah”

Pengajuan tersebut menyatakan bahwa “Sebenarnya, Google merampok dari Peter (pengiklan) untuk membayar Paul (penerbit), sambil mengumpulkan biaya transaksi yang lumayan untuk posisi istimewanya sendiri di tengah. Daripada membantu mendanai penerbitan situs web, Google menyedot dana iklan untuk dirinya sendiri melalui pengenaan biaya yang sangat kompetitif pada platformnya. Server iklan penayang saingan tidak dapat bersaing dengan harga iklan Google yang meningkat, terutama tanpa akses ke permintaan pengiklan tawanan Google dari Google Ads.”

Gugatan tersebut selanjutnya mengatakan, “Jadi, sebagai tanggapan, Google menggunakan taktik yang sudah dikenal: dapatkan, lalu hilangkan, setiap ancaman persaingan.” Berita gugatan itu membuat saham induk Google Alphabet di bawah tiga digit karena sahamnya turun $2,00 atau 1,98% selama jam perdagangan reguler menjadi $99,21. Dalam perdagangan setelah jam kerja, saham tersebut memberikan tambahan 74 sen (0,75%) menjadi $98,47.

Dalam sebuah pernyataan, Google mengatakan, “Gugatan hari ini dari DOJ mencoba untuk memilih pemenang dan pecundang di sektor teknologi periklanan yang sangat kompetitif,” kata juru bicara Google dalam sebuah pernyataan. yang baru-baru ini dibatalkan oleh pengadilan federal. DOJ menggandakan argumen cacat yang akan memperlambat inovasi, menaikkan biaya iklan, dan mempersulit pertumbuhan ribuan bisnis kecil dan penerbit.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *