Xiaomi 12S Ultra vs iPhone 13 Pro Max

Xiaomi 12S Ultra vs iPhone 13 Pro Max

Pendahuluan

Unggulan baru Xiaomi 12S Ultra menggerakkan sedikit revolusi di ruang kamera ponsel cerdas dengan sensor 1″ yang biasa kita lihat di kamera prosumer daripada ponsel. Tapi bisakah itu benar-benar mengungguli iPhone 13 Pro Max yang populer?

Dalam perbandingan langsung ini, kami melihat kualitas kamera, tetapi juga membandingkan keduanya dalam hal kinerja dan kecepatan keseluruhannya. Xiaomi 12S Ultra dilengkapi dengan prosesor Snapdragon 8+ Gen 1 terbaru yang digabungkan dengan sistem pembuangan kepala inovatif yang mungkin hanya menyaingi chip Apple A15 Bionic di dalam iPhone.

Jadi apa kelebihan yang dimiliki masing-masing ponsel ini dan yang mana yang harus Anda pilih? Dan apakah Xiaomi akhirnya menjadi “pembunuh iPhone”? Mari lihat.

Xiaomi 12S Ultra vs iPhone 13 Pro Max secara singkat:

  • Layar melengkung di Xiaomi vs datar di iPhone
  • Prosesor kedudukan tertinggi, tetapi RAM lebih cepat di Xiaomi
  • Xiaomi menggunakan sensor kamera yang lebih besar
  • iPhone adalah juara baterai
  • Kecepatan pengisian jauh lebih cepat di Xiaomi
  • Harga Xiaomi sedikit lebih murah

Daftar isi:

Desain dan Kualitas Tampilan

Pesta layar lebar

Keduanya adalah ponsel premium yang besar dan dibangun dengan baik dan Anda dapat mengetahuinya. Xiaomi menggunakan lapisan bertekstur seperti kulit di bagian belakang yang jarang Anda lihat akhir-akhir ini, dan ini memberikan sedikit nuansa kamera vintage dan hanya… memberinya karakter. iPhone, di sisi lain, adalah sandwich kaca dan logam yang Anda kenal, dengan baja tahan karat mengkilap yang digunakan untuk bingkai.

Pada 6,7 ​​inci, keduanya jelas merupakan ponsel ekstra besar, tetapi iPhone juga sedikit lebih berat.

Keduanya memiliki peringkat tahan debu dan air IP68, hal yang baik untuk dimiliki saat Anda menjatuhkan ponsel ke dalam air atau terkena hujan.

Kualitas layar juga top-notch pada keduanya. Kami memiliki panel OLED berukuran 6,7 inci dengan kecepatan refresh variabel (Xiaomi bervariasi dari 1Hz hingga 120Hz, sedangkan iPhone beralih dari 10Hz hingga 120Hz). Keduanya juga menjadi sangat cerah, tetapi Xiaomi yang sedikit ekstra dengan kecerahan puncak 1.500 nits vs 1.200 nits pada iPhone, membuat Xiaomi sedikit lebih mudah digunakan di luar ruangan pada hari yang cerah.

Oh, dan Anda memiliki layar yang sedikit melengkung di Xiaomi versus yang benar-benar datar di iPhone.

Seperti kebanyakan ponsel Android, 12S Ultra menggunakan pemindai sidik jari dalam layar, sedangkan iPhone 13 Pro Max mengandalkan ID Wajah untuk biometrik.

Kinerja dan Perangkat Lunak

Snapdragon vs Bionic

Ultra hadir dengan prosesor Qualcomm Snapdragon 8+ Gen1 terbaru dan chip tersebut diproduksi menggunakan teknologi 4nm. Ini sebanding dengan prosesor Apple A15 Bionic, sebuah chip yang tetap menjadi yang tercepat di industri, tetapi juga harus diakui dibangun di atas teknologi 5nm yang kurang efisien.

Xiaomi juga menggunakan RAM LPDDR5 vs RAM jenis LPDDR4X yang lebih lambat di iPhone.

Akhirnya, Xiaomi berbicara banyak tentang sistem pembuangan panas baru yang digunakan di ponsel ini yang menggunakan jaringan tabung seperti daun untuk membantu udara panas keluar dari ponsel dengan lebih efisien.

Harapkan lebih banyak detail tentang kinerja sebenarnya dari solusi keren ini setelah kami menguji Xiaomi 12S Ultra segera.

Di sisi perangkat lunak, Anda memiliki Android 12 dengan MIUI 13 di Xiaomi vs iOS 15 di iPhone. MIUI telah meminjam beberapa elemen dari iOS dan akan terlihat cukup familiar bagi pengguna Apple juga.

Apple memang lebih unggul dengan pembaruan, karena iPhone biasanya mendapatkan pembaruan OS utama antara 5 dan 6 tahun. Tidak ada ponsel Android yang bisa menandingi itu.

  • Xiaomi – 3 tahun pembaruan OS utama, 4 tahun pembaruan keamanan
  • Apple – 5-6 tahun pembaruan OS utama, 5-6 tahun pembaruan keamanan

Kamera

Kisah tentang sensor kamera

Sistem kamera raksasa pada Xiaomi bukanlah suatu kebetulan dan ada berkat sensor 1″ baru yang memberi daya pada kamera utama. Ukuran sensor kamera ini ditemukan pada kamera khusus prosumer, dan membawanya ke smartphone berarti semacam revolusi kamera.

Berikut perbandingannya dengan iPhone:


Sampel awal menunjukkan Xiaomi mengadopsi beberapa ilmu warna yang indah dari kemitraan yang baru didirikan dengan Leica dan memiliki sejumlah filter berkualitas tinggi di aplikasi kamera. IPhone pada bagiannya memiliki Gaya Fotografi yang dapat Anda sesuaikan sendiri.

Kami akan menyelam lebih dalam pada kualitas foto dan video setelah kami menguji ponsel segera, jadi pantau terus untuk itu.

Kualitas Audio dan Haptik

Seri iPhone 13 menetapkan sedikit patokan untuk audio ponsel cerdas dengan bass yang lebih booming daripada ponsel biasa, tetapi Xiaomi juga dilengkapi dengan sistem speaker stereo ganda sendiri, dan yang disempurnakan oleh Harman Kardon, jika kita adalah untuk mempercayai pemasaran.

Tetap bertahan untuk tayangan dunia nyata kami dari dua pembicara ini yang akan segera hadir.

Juga, jangan lupa bahwa tidak satu pun dari ponsel ini memiliki jack headphone 3.5mm.

IPhone selama bertahun-tahun telah memiliki Taptic Engine, motor getarannya yang kuat yang memberikan umpan balik haptic yang sangat baik (dan sekarang akan digunakan dalam mengetik dengan iOS 16). Kami belum melihat apakah Xiaomi dapat mencocokkannya dengan solusinya sendiri.

Daya Tahan Baterai dan Pengisian Daya

Bisakah Xiaomi menantang iPhone?

iPhone tidak pernah menjadi ponsel dengan baterai terbesar, bahkan sebaliknya. Namun, mereka mendapatkan nomor baterai yang solid. Dan iPhone 13 Pro Max sangat khas dalam hal itu. Ini hanya memiliki baterai 4.352mAh namun itu adalah juara baterai andalan tidak resmi tahun 2021 dan 2022.

Tentu saja, ini semua karena baterai iOS dan pengoptimalan stand-by yang benar-benar membuat banyak perbedaan, dan Anda tidak bisa hanya mengharapkan setiap dan setiap ponsel Android dengan baterai berukuran sama untuk bertahan lama. Xiaomi, pada bagiannya, memiliki baterai 4.860mAh.

Kami akan segera memperbarui Anda dengan tes baterai dunia nyata, jadi pantau terus.

Namun, di bagian pengisian daya, Apple telah ketinggalan selama bertahun-tahun. IPhone 13 Pro Max secara tidak resmi mendukung kecepatan pengisian maksimum 27W, yang terdengar remeh dibandingkan dengan pengisian daya 67W yang ditawarkan pada Xiaomi.

Kehidupan nyata menunjukkan perbedaan yang dibuat angka-angka ini: dibutuhkan sekitar 2 jam untuk mengisi penuh baterai iPhone, dan hanya membutuhkan waktu sekitar 41 menit untuk mengisi penuh Xiaomi.

Dan perbedaannya mungkin lebih buruk untuk pengisian nirkabel: iPhone membutuhkan waktu lebih dari 3 jam, sementara Xiaomi mengisi daya hanya dalam waktu 50 menit (dengan pengisi daya yang kompatibel).

Xiaomi juga memiliki pengisian nirkabel terbalik yang dapat Anda gunakan untuk mengisi ulang gadget yang lebih kecil seperti jam tangan atau headphone, fitur yang tidak ada di iPhone.

Perbandingan Spesifikasi

Xiaomi tampaknya memiliki sedikit keunggulan teknis, bukan begitu?

Ringkasan dan Putusan Akhir

Jadi, pada akhirnya, ini bermuara pada preferensi Anda: Xiaomi dengan sistem kamera barunya yang mengesankan dan platform Android terbuka terlihat seperti alat yang hebat untuk fotografer yang antusias, sedangkan iPhone dengan iOS yang familiar dan integrasi ekosistem dengan iMessage , Apple Watch, AirPods, dan gadget lainnya mungkin menarik bagi Anda hanya karena kemudahan penggunaannya.

Yang mana yang akan Anda pilih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *